oleh

Listyo Calon Tunggal, Kapolri Kristen Pertama Pasca Reformasi

KOMENTAREN.NET – Menarik pengajuan calon kapolri dari Presiden Jokowi. Presiden mengajukan nama tunggal Kabareskrim Polri, Komisaris Jenderal Listyo Sigit Prabowo sebagai Calon Kapolri untuk menggantikan Jenderal Idham Azis yang akan pensiun.

Jokowi sudah berkirim surat kepada DPR dalam menentukan nama Calon Kapolri. Dalam surat tersebut, Jokowi mengajukan Listyo Sigit Prabowo yang pernah menjadi ajudannya.

Nama Listyo menjadi calon kuat Kapolri berdasarkan surat presiden Surat Presiden (Surpres) yang diantarkan oleh Menteri Sekretaris Negara Pratikno ke pimpinan DPR, Rabu (13/01/2021).

“Karena itu pada hari ini seperti yang saya sampaikan tadi bahwa surpres telah kami terima dari bapak Presiden, yang mana bapak Presiden menyampaikan usulan pejabat kapolri yang akan datang dengan nama tunggal yaitu Bapak Listyo Sigit Prabowo yang saat ini menjabat sebagai Kabareskrim,” kata Ketua DPR dari PDI Perjuangan Puan Maharani di DPR.

Setelah menerima surat presiden, DPR akan memprosesnya. DPR memiliki waktu 20 hari untuk menjalankan mekanisme pengambilan persetujuan calon Kapolri. “Artinya tanggal 1 Februari 2021 akan ada kapolri baru yang akan mengemban jabatannya,” katanya.

Sebelumnya, Wakil Ketua Komisi III Ahmad Sahroni mengatakan apabila surat presiden telah diterima, DPR akan rapat badan musyawarah, kemudian rapat pimpinan. Pembahasan akan dilanjutkan ke sidang paripurna serta uji kelayakan dan kepatutan calon kapolri. “Fit and proper test minggu depan.”

Direktur The Indonesia Intelligence Institute Ridwan Habib menyarankan pemerintah mewaspadai kelompok teroris yang anti terhadap calon kapolri baru. Jika lancar, kata Habib, Sigit akan menjadi kapolri pertama di era reformasi yang beragama Katolik.

“Bagi kelompok seperti JAD atau MIT, (yang berpandangan) polisi halal diserang, apalagi polisi yang dipimpin seorang Katolik, tambah membuat mereka marah,” katanya dilansir Antara. Habib menilai Presiden Jokowi jika memilih Sigit merupakan langkah yang tepat karena berdasarkan faktor loyalitas dan profesionalisme. Sigit pernah menjabat sebagai ajudan Jokowi dan juga sebagai Kapolres Solo saat Jokowi menjadi wali kota pada 2011 lalu.

“Presiden perlu figur kapolri yang terbiasa berkoordinasi dan sudah paham karakternya,” kata Habib. Sigit juga pernah menjadi Kapolda Banten, menurut Habib, Calon Kapolri itu paham bermacam-macam organisasi masyarakat.

Kemudian, Sigit juga pernah menjadi pembicara dalam Kursus Ketahanan Nasional DPP PKS pada Februari 2020. “Hubungan Listyo Sigit Prabowo dengan tokoh tokoh umat Islam berjalan harmonis,” katanya.  Dalam sejarah tercatat  Kapolri beragama Kristen pertama adalah Jenderal Polisi (Purn) Drs. Widodo Budidarmo. Dia menjadi Kapolri masa jabatan 26 Juni 1974 – 25 September 1978. Widodo Budidarmo tercatat sebagai Jenderal yang beragama kristen saat diangkat menjadi Kapolri. Salah satu warisan Widodo adalah Sistem Administrasi Manunggal Satu Ata (SAMSAT) yang masih diterapkan sampai saat ini. Jenderal Widodo dikenal tegas. Sampai anaknya sendiri dia serahkan untuk diadili. Karena bersalah. Widodo wafat 5 Mei 2017. Dikebumikan di Taman Makan Pahlawan Kalibata, Jakarta. (sbr/*)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *